Get and Ride Logo
Previous
Next

Gantungan Aksara Bali Sejarah, Jenis, dan Contoh

gantungan aksara bali

Daftar Isi

Gantungan Aksara Bali: Sebuah Bentuk Turunan Aksara Bali yang UnikTips. Indonesia memiliki kekayaan budaya yang sangat beragam, salah satunya adalah aksara Bali. Aksara Bali memiliki keunikan tersendiri, salah satunya adalah adanya gantungan pada huruf-hurufnya.

Aksara Bali adalah aksara tradisional masyarakat Bali yang masih dipakai hingga kini. Aksara ini memiliki bentuk yang unik dan indah, serta memiliki nilai-nilai budaya yang tinggi. Salah satu bentuk turunan aksara Bali yang unik adalah gantungan aksara Bali.

Sejarah Gantungan Aksara Bali

aksara bali
Source: wikipedia

Gantungan Aksara Bali pertama kali muncul pada abad ke-10 Masehi. Aksara ini digunakan untuk menulis naskah-naskah agama Hindu dan Buddha. Pada awalnya, aksara Bali hanya memiliki 18 huruf saja. Namun, seiring perkembangan zaman, jumlah huruf aksara Bali bertambah menjadi 47 huruf.

Fungsi Gantungan Aksara Bali

Gantungan Aksara Bali memiliki fungsi yang sangat penting dalam penulisan aksara Bali. Gantungan pada huruf-huruf aksara Bali digunakan untuk menunjukkan bunyi vokal yang terdapat pada huruf tersebut. Dalam aksara Bali, terdapat tiga jenis vokal, yaitu a, i, dan u.

Gantungan digunakan apabila terdapat huruf mati (konsonan) yang berurutan pada kata atau kalimat. Dengan adanya gantungan pada huruf-huruf aksara Bali, pembaca dapat dengan mudah membaca dan memahami teks yang ditulis dalam aksara Bali.

Jenis Aksara Bali

Aksara Bali dibagi menjadi beberapa jenis, yaitu:

1. Aksara Wreastra

Aksara Wreastra adalah salah satu jenis aksara Bali yang digunakan untuk menulis bahasa Bali lumrah, yaitu bahasa Bali yang tidak tercampur dengan bahasa Kawi atau bahasa Sanskerta. Aksara Wreastra terdiri dari 18 huruf, yaitu 14 huruf vokal dan 4 huruf konsonan.

Aksara Wreastra digunakan untuk menulis berbagai macam teks, seperti lontar, prasasti, dan karya sastra Bali. Aksara Wreastra juga digunakan untuk menulis bahasa Bali sehari-hari, seperti catatan, surat, dan pengumuman.

Aksara Wreastra ditulis dari kiri ke kanan. Untuk menulis huruf konsonan, huruf vokal ditambahkan di depan atau di belakang huruf konsonan. Misalnya, untuk menulis huruf “ka”, ditambahkan huruf vokal “a” di depan atau di belakang huruf “k”, sehingga menjadi “ka” atau “ak”.

Aksara Wreastra

2. Aksara Swalelita

Aksara Swalelita adalah salah satu jenis aksara Bali yang digunakan untuk menuliskan bahasa Bali, Kawi, Kawi Tengahan, maupun bahasa Sansekerta. Aksara ini disebut juga aksara suci karena sering digunakan untuk menuliskan mantra, kakawin, sloka, maupun palawakya.

Baca Juga:  Mobil LCGC adalah Mobil Ramah Lingkungan. Apa Saja Keunggulannya?

Aksara Swalelita berjumlah 47 buah, terdiri dari 14 buah aksara suara dan 33 buah aksara konsonan. Aksara suaranya adalah A, a, I, i, U, u, E, Ai, O, Au, re, ro, le, dan le. Aksara konsonanannya dibagi lagi berdasarkan warga aksaranya yaitu kantia, talawia, musdanya, dantia, dan ostia.

Aksara Swalelita
Source: berita.99.co

Aksara Swalelita memiliki nilai filosofis yang tinggi. Aksara suaranya melambangkan lima unsur alam, yaitu api, air, udara, tanah, dan ruang. Aksara konsonanannya melambangkan panca indria, yaitu mata, telinga, hidung, lidah, dan kulit.

3. Aksara Wijaksara

Aksara ini berasal dari aksara Brahmi yang berasal dari India. Aksara Wijaksara memiliki makna religius dan magis, dan digunakan untuk menulis berbagai macam naskah agama Hindu, seperti lontar, prasasti, dan mantra.

Aksara Wijaksara terdiri dari 49 aksara dasar, yang kemudian dapat digabungkan menjadi berbagai macam aksara sandhangan. Aksara ini memiliki bentuk yang unik dan berbeda dari aksara Bali lainnya. Aksara Wijaksara juga memiliki makna filosofis yang mendalam.

Aksara Wijaksara
Source: berita.99.co
Aksara Bali Wijaksara
Source: berita.99.co

Aksara Wijaksara digunakan dalam berbagai macam ritual agama Hindu, seperti sembahyang, upacara, dan meditasi. Aksara ini juga digunakan untuk menulis doa dan mantra, yang dipercaya memiliki kekuatan untuk mengabulkan keinginan dan melindungi dari bahaya.

4. Aksara Modre

Aksara Modre adalah salah satu aksara Bali yang memiliki fungsi khusus. Aksara ini digunakan untuk menuliskan hal-hal yang berkaitan dengan hal-hal sakral dan magis, seperti japa mantra, doa-doa, dan upacara keagamaan. Aksara Modre juga digunakan untuk menuliskan mantra-mantra penyembuhan.

Aksara Modre dianggap sebagai sarana untuk berkomunikasi dengan alam semesta dan kekuatan gaib. Aksara Modre memiliki ciri khas tersendiri, yaitu:

  • Memiliki bentuk yang lebih rumit dan dekoratif daripada aksara Bali biasa.
  • Seringkali dilengkapi dengan simbol-simbol yang memiliki makna tertentu.
  • Memiliki nilai magis dan spiritual yang tinggi.

Angka dalam Aksara Bali

Aksara Bali memiliki sistem bilangan yang didasarkan pada sistem bilangan Hindu-Buddha. Sistem bilangan ini menggunakan angka 0 hingga 9, serta angka 10, 100, 1000, dan seterusnya.

aksara bali angka
Source: balebengong.id

Angka-angka dalam aksara Bali dituliskan dengan cara menggabungkan aksara-aksara yang mewakili nilai masing-masing angka. Misalnya, angka 1 dituliskan dengan aksara é, angka 2 dituliskan dengan aksara ka dan é, dan seterusnya.

Baca Juga:  Aneka Spoiler Mobil dan Variasi Body pada Mobil

Contoh Gantungan Aksara Bali

Gantungan aksara Bali adalah bentuk turunan yang pada saat pemakaiannya berada pada posisi gantungan (bergantung). Gantungan aksara Bali terdiri dari 14 buah, yaitu:

  • A : mengubah bunyi vokal a menjadi iue, atau o.
  • I : mengubah bunyi vokal a menjadi i.
  • U : mengubah bunyi vokal a menjadi u.
  • E : mengubah bunyi vokal a menjadi e.
  • O : mengubah bunyi vokal a menjadi o.
  • N : mengubah bunyi vokal a menjadi aiue, atau o.
  • T : mengubah bunyi vokal a menjadi ai, atau u.
  • R : mengubah bunyi vokal a menjadi ai, atau u.
  • L : mengubah bunyi vokal a menjadi ai, atau u.
  • M : mengubah bunyi vokal a menjadi ai, atau u.
  • W : mengubah bunyi vokal a menjadi ai, atau u.
  • Y : mengubah bunyi vokal a menjadi ai, atau u.
  • K : mengubah bunyi vokal a menjadi ai, atau u.
Contoh gantungan aksara bali
Source: diaryguru.com

Gantungan aksara Bali memiliki fungsi untuk mengubah bunyi vokal dari aksara pangawak. Misalnya, aksara N yang memiliki bunyi vokal a, jika diberi gantungan A, maka bunyi vokal aksara N akan berubah menjadi i. Contoh penulisannya adalah N menjadi Ni.

Gantungan aksara Bali juga dapat digunakan untuk membentuk kata baru. Misalnya, aksara Y yang memiliki bunyi vokal a, jika diberi gantungan U, maka akan membentuk kata baru yaitu Yu.

Contoh Penulisan Gantungan Aksara Bali

Berikut adalah beberapa contoh penulisan gantungan:

  • N + A = Ni
  • T + I = Ti
  • R + U = Ru
  • L + E = Le
  • M + O = Mo
  • W + N = Nwan
  • Y + T = Yit
  • K + R = Ker

Gantungan dapat digunakan untuk membentuk kata baru. Misalnya, aksara Y yang memiliki bunyi vokal a, jika diberi gantungan U, maka akan membentuk kata baru yaitu Yu.

Gantungan ini juga dapat digunakan untuk memperindah tulisan. Misalnya, aksara N yang memiliki bunyi vokal a, jika diberi gantungan A, maka tulisan akan menjadi lebih indah dan menarik.shareGoogle it

Gantungan di aksara Bali memiliki nilai estetika yang tinggi. Bentuk gantungan aksara Bali yang unik dan indah membuat tulisan aksara Bali menjadi lebih menarik dan indah. Selain itu, gantungan aksara Bali juga memiliki nilai budaya yang tinggi. Gantungan ini merupakan salah satu unsur penting dalam seni tulis aksara Bali.

Baca Juga:  15 Tips Mudik Lebaran dengan Mobil Pribadi yang Perlu Diperhatikan

Penggunaan Gantungan

Gantungan aksara Bali digunakan dalam penulisan aksara Bali modern. Gantungan ini digunakan untuk mengubah bunyi vokal dari aksara pangawak, serta untuk membentuk kata baru. Selain itu juga digunakan dalam penulisan karya sastra Bali, untuk memperindah tulisan, serta untuk memberikan efek tertentu pada tulisan.

Gantungan aksara Bali merupakan salah satu bentuk turunan aksara Bali yang unik dan indah. Gantungan aksara Bali memiliki nilai estetika dan budaya yang tinggi. Gantungan aksara Bali merupakan salah satu bukti kekayaan budaya Bali yang harus dilestarikan.

Aksara Bali dan gantunganya memiliki sejarah, fungsi, dan keunikan tersendiri. Dalam penulisan aksara Bali, gantungan pada huruf-huruf aksara Bali sangat penting untuk menunjukkan bunyi vokal yang terdapat pada huruf tersebut.

Selain itu, gantungan ini juga memiliki nilai historis yang tinggi dan memberikan kesan artistik dan estetik pada tulisan. Semoga artikel ini dapat memberikan informasi yang bermanfaat tentang aksara Bali gantunganya.

Selain aksara Bali yang unik, Bali juga memiliki berbagai tempat wisata yang unik, sehingga menjadikannya populer di kalangan wisatawan. Jika Anda sedang berlibur ke Bali, Anda dapat menyewa mobil di Get&Ride Car Rental Bali.

FAQ

Share this

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *